Friday, 11 December 2015

FINALLLL !!!!!!!!!!!!!!

Assalamualaikum..
Bismillah..
Alhamdulillah, masih diberi kesempatan untuk berkongsi sesuatu di dalam diari ini:)
Walaupun diri ini merasa kesibukan yang amat sangat sejak akhir-akhir ini.. (hehe..ayat skema)

Asal post kali ni tentang final ni?? Seram sejuk pulak rasa nak baca.. baik aku baca buku and study untuk final.. kannnnn
Haaaa.. so sebelum hampa semua baca entry kali ni, jom sama-sama reset our mind...
kita tuntut ilmu kerana cintakan ilmu bukan kerana nak final exam.. barulah ada feeling nak belajar.. takde lah stress-stress bagai..haha
Tapi aku tak nafikan, semua orang nak dapat result yang terbaik.. nak yang terbaik.. dan terbaik...
So, bila inginkan sesuatu yang terbaik perlulah ada usaha yang terbaik.. right?
Tapi tidak semua orang berusaha dengan jalan usaha yang betul.. majoriti students sekarang hanya berusaha untuk study sepanjang hari tapi dia lupa akan usaha-usaha lain..
Usaha apakah itu?????

Nak tau ka??? hehhhe
Usaha mendekatkan diri dengan yang Maha Esa....
Usaha memohon  pertolongan dari Nya...
Usaha memohon keberkatan dalam setiap amalan dan perbuatan yang kita lakukan sepanjang hayat kita...
Inilah kunci utama....

Keberkatan akan ilmu yang kita belajar tu penting.. sangat penting.. dengan keberkatan itulah kita dapat kecapi kejayaan yang hakiki..

Korang pernah tak ada kawan yang macam ni,
A : Dia seorang yang bijak dan genius.. tapi tidak menutup aurat, solat jarang-jarang, tidak pernah puasa.. (nauzubillah)..
B : Dia seorang student yang rajin, menghormati guru, tidak pernah tinggal solat, selalu mengamalkan solat dan puasa sunat tetapi lemah sedikit dalam bab pelajaran..
C :  Dia seorang yang sopan, lemah lembut, rajin, tidak pernah tinggal solat, dan selalu skor markah paling tinggi dalam subjek yang dia ambil..

Bertuahnya siapa yang memiliki sifat-sifat seperti sahabat C kerana memiliki sifat yang majoriti antara kita dambakan.. tapi setiap insan tidak terlepas dari memiliki kelemahan dalam diri.. tidak terlepas dari ujian dari yang Maha Kuasa.. that why kita jangan terlalu mengagungkan seseorang sehingga ke tahap 'perfect' dan apabila kelemahannya terbongkar di depan mata kita.. kita sentiasa memandang hina sahabat itu.. (nauzubillah)

Aku sangat kagum dengan sahabat B yang tidak pernah kenal erti putus asa malah lebih gigih dan gigih untuk mengecapi kejayaan.. mungkin kejayaan bukan miliknya buat masa yang terdekat ini tapi percayalah Allah tidak pernah menghampakan kita.. kejayaan itu pasti dimiliki suatu hari nanti.. percayalah:)

Aku turut gembira dengan kecemerlangan yang dikecapi oleh sahabat A, tapi dia tidak dapat menjadi seorang role model bagiku.. Sebab aku taknak berjaya tapi jauh dari Allah.. Aku bersyukur dengan apa yang Allah berikan pada Aku selagi aku dapat rasakan hubungan aku dengan Nya rapat..

Ini pendapat aku.. yang aku nak kongsi dalam diari ku...
mungkin tak semua pendapatku betul, korang tapis-tapis lah yee:)
aku juga seorang insan yang biasa..
cuma diri ini cuba untuk mengingati sahabat-sahabat yang sedia membaca open diariku ini... hehehe
Maaf andai terkasar bahasa and tersalah bicara...
jom sama-sama perbaiki diri ke arah yang lebih baik ;)

Assalamualaikum:)
Thanks for reading (tu pon kalau ada yang baca...hehehe... sory la untuk entry kali ni xde gambar, sebab iolls malas nak search..)
PESANAN UNTUK DIRI SENDIRI AND SEMUA :
ALL THE BEST FOR OUR FINAL;)
 

Friday, 4 December 2015

Far far away

Assalamualaikum semua..
Macam mana keadaan hari ni??
:)


Alhamdulillah, telah berlalu minggu-minggu yang agak memenatkan..
tapi tak semestinya minggu yang akan datang selepas ni akan berehat-rehat saja,
maybe akan semakin penat sebabnya final exam dah dekat (T_T) huhuhu



Mesti tertanya-tanyakan kenapa post aku ber'title'kan far far away ? padahal final exam semakin menghampiri bukannya semakin jauh..
hahahahhahaha..

kerana aku rasakan kesibukan ini membuatkan aku semakin jauh dari Allah.. masa ku menjadi serba singkat... dan aku tidak rasakan kenikmatan setiap saat yang aku jalani sepanjang seminggu ini.. mungkin kerana terlalu sibukkan diri dengan hal-hal yang lebih ke arah duniawi sampaikan tidak mempunyai masa yang lebih untuk luangkan masa mengadu dengan sepuas hati kepada Allah.. masa bersama Allah hanyalah ketika solat fardhu.. Allahu..



Kita selalu mengeluh pada diri sendiri dan kawan-kawan bila kita terlalu sibuk hinggakan tiada masa lapang.. tapi kita tidak pernah mengadu pada Allah..
padahal Allah lah sebaik-baik penolong..

Sebenarnya, tanpa kita sedar, Allah sibukkan kita supaya kita mengingatinya dan sentiasa memohon pertolongan kepadanya. Kita rasakan kesibukan itu buruk pada kita, padahal ianya baik untuk kita..
Lemahnya kita kerana tidak menyedari kerinduan Allah kepada kita melalui dugaan-dugaan yang diberikan kepada kita..

Inilah manusia tidak pernah terlepas dari kesalahan.. tidak terlepas dari sifat lupa..
kerana itu kita sentiasa memerlukan peringatan sepanjang masa..
supaya kita cepat tersedar dari lamunan/mimpi..

Berusahalah untuk sentiasa menjadi yang terbaik di antara yang terbaik..
semua orang tidak terlepas dari melakukan dosa..
mohonlah keampunannya jika tersedar bahawa kita telah melakukan hal yang tidak disukai Nya..

Sekadar nasihat pada diri sendiri yang lemah
dan juga kawan-kawan yang sentiasa menyokong diri ini..
tanpa aku sedar ataupon tidak..
terima kasih semua:')







Tuesday, 10 November 2015

Egokah???

Assalamualaikum dan hepi holiday..



serabutnya kepala bila fikirkan pasal assignment yang bertimbun.. test yang makin dekat..
untuk berehat daripada fikirkan hal-hal yang serabut ni, aku luangkan sedikit masa untuk mencoretkan sesuatu pada blog yang sekian lama bersarang ni.

Ego? kenapa topik aku kali ni tentang ego?
mungkin sebab ramai manusia sekarang yang sangat ego sekarang.. Ego dengan diri sendiri.. Ego dengan kawan-kawan disekelilingnya..
Ego untuk mengaku kesalahan diri sendiri tetapi lebih banyak menyalahkan dan melihat kesalahan dan kesilapan orang lain berbanding diri sendiri.



Aku tahu semua manusia ada kelemahan dan kesilapan yang telah mereka lakukan. Namun manusia boleh berubah walaupun dia telah melakukan sebesar-besar kesalahan.. Allah itu maha pengampun.. Jangan bersedih dan takut untuk berubah ke arah kebaikan..

kita juga perlu menjadi seseorang yang pemaaf kerana kita juga memerlukan kemaafan dari orang yang telah kita buat kesilapan. Bukan mudah untuk memaafkan orang lain yang telah menyakiti, tetapi tidak salahkan jika kita cuba untuk menerima dan maafkan orang yang telah insaf? Tell your self.

Buang dan ketepikan sifat ego tak salah kan? Tak dosa kan?
So, kenapa nak pertahankan jugak sifat ego diri sendiri kalau ia akan memburukkan keadaan?

Ada perkara yang perlu kita luahkan pada orang ramai tetapi ada juga perkara yang perlu kita selesaikan sendiri tanpa menghebahkan pada orang ramai.
Itu pada pandangan aku.. mungkin lain orang lain caranya:)
so kita perlu hormati cara orang lain supaya orang lain juga hormat cara kita.. selagi ia tidak melanggar hukum yang Allah tetapkan

Okey azan maghrib dah berkumandang.. in sha Allah kalau ada kelapangan nanti kita jumpa lagi..
bubye.. assalamualaikum:)


 







Tuesday, 13 October 2015

Engkau Cinta Aku ?

Assalamualaikum dan salam maal hijrah kepada semua :)



Alhamdulillah hari ni diberi lagi kesempatan untuk berkongsi sesuatu pada diari tersayang..
Curious kan dengan tajuk atas tu? hahaha..
But tajuk nilah yang menjadi kegilaan ramai sekarang..
sampaikan majoriti movie-movie or drama-drama kat TV semuanya tentang cinta..



Tipulah kalau cakap aku tidak suka dengan perasaan cinta. semua orang suka dengan rasa cinta, sebab dengan perasaan itulah yang membuatkan kita bahagia..
Contohnya, dengan perasaan cinta dan kasih sayang ibu dan ayahlah kita dapat hidup dengan gembira sehingga sekarang.
Right?

Majoriti antara kita lupa dan tidak sedar bahawa nikmat kita masih hidup hari ini adalah kerana cinta Allah kepada kita. Kerana Allah inginkan yang lebih baik dari kita. Allah inginkan perubahan kearah yang lebih baik dalam diri kita. supaya kita lebih dekat dengannya pada hari ini berbanding semalam. Tapi adakah kita rasa bersyukur dengan nikmat hari ini yang Allah kurniakan kepada kita? Tepuk dada tanya iman...



Ramai di antara kita sekarang lebih mengejar cinta yang sia-sia berbanding cinta yang hakiki. Cinta dan kasih sayang ibu dan ayah, dibalas dengan bantahan dan amarah tapi cinta ajnabi yang belum halal baginya, dibalas dengan penuh kasih sayang. Inikah tanda ummat akhir zaman? Nauzubillah.
Tapi itulah kenyataan apa yang berlaku sekarang.

Semua yang berlaku sekarang ini salah siapa? Adakah salah diri sendiri yang mudah terpengaruh dengan cinta murahan? Adakah salah ibubapa yang kurang memberikan kasih sayang dan perhatian? Adakah salah sahabat yang sering mendorong ke arah kemaksiatan? Adakah salah media massa dan teknologi yang terlalu terbuka dan meluas? Adakah salah undang-undang yang tidak mengambil tindakan?
Soal dan soal diri sendiri berulang kali supaya kita tidak lupa..

Tidak guna kita mencari salah siapa dengan apa yang telah dan sering berlaku sekarang. Kerana apa yang lebih penting adalah berusaha mencari jalan penyelesaian atas setiap masalah yang timbul.
This case sama jugak dengan case exam, Apabila kita gagal dalam sesuatu subjek adakah kita akan mencari salah siapa yang menyebabkan kita gagal ataupun kita cari jalan penyelesaian untuk mencegah kegagalan daripada berulang??
Tell yourself.



Bukan mudah nak menghindarkan diri dari terjebak dengan hal-hal seperti ini. Orang yang banyak ilmu agama di dada pun boleh terjebak dengan masalah hati ini. Sebab itulah pentingnya kita menjaga pandangan dan menjaga batas pergaulan. Jangan biarkan diri kita walaupun sekali terjebak dengan masalah hati. Berdoalah pada Allah agar sentiasa mendorong kita ke arah yang lebih baik.

Kawan or sahabat merupakan orang yang banyak mendorong kita sekarang, right? exspecially for those who living in hostel or uni.. bukan mudah untuk mencari orang yang dapat membawa kita ke arah yang lebih baik dan bukan mudah juga untuk menjadi orang yang dapat mendorong seseorang ke arah yang lebih baik. But berusahalah dahulu.. In sha Allah, akan dipermudahkan segala yang susah itu. Tidak ada benda yang mustahil bagi Allah. Kalau kita betul-betul percaya pada Allah, pasti kita yakin bahawa kita dapat jadi yang terbaik diantara yang terbaik.



"Jodoh itu ada. Kalau bukan sekarang, mungkin tahun depan. Kalau bukan tahun depan, mungkin lima tahun lagi. Kalau bukan lima tahun lagi, mungkin dua puluh tahun lagi. Jika bukan di dunia, mungkin di syurga. Tiada apa yang perlu dirisaukan"

Tidak perlu mencari kalau belum tiba masanya. Bukan semua yang couple di usia muda kekal hingga berkahwin. So, tidak perlu risau, kerana Allah lebih mengetahui siapa yang terbaik buat kita berbanding diri kita sendiri. Berdoalah supaya Allah jodohkan kita dengan orang yang terbaik buat kita. Aamiin.







 Bersabarlah duhai hati. Jangan cemarinya dengan sesuatu yang kotor. Jagalah ia kerana suatu hari nanti ia akan diisi dengan sesuatu yang selayaknya berada di hati. :)

Moga sama-sama mengambil pengajaran dan teladan..
Maaf andai terdapat kesalahan dalam penulisan yang kerdil ini..



Assalamualaikum

 






Saturday, 10 October 2015

Daku seorang SU

Assalamualaikum.. selamat petang..

Hampir sebulan meninggalkan diari ini berjerebu.. Alhamdulillah masih diberi kesempatan untuk menghidupkan diari ini kembali..hehehe



Kenapalah tajuk post kali ni macam boring ja?? haha..
Tapi ada kisah yang tersirat disebalik title yang boring tu sebenarnya..

Sambil-sambil study instrument, aku nak cerita la sikit pengalaman seorang SU.. haha
(release tension sat)..



Aku seorang yang kurang berminat dengan kerja-kerja seorang SU tapi aku terjebak secara tidak langsung dalam tugas ni.. bermula dengan menjadi seorang Timb SU sebuah kelab, berterusan sehingga memegang jawatan SU untuk satu program yang agak besar.. dan tak lama lagi akan menjadi SU kelab secara official..
Aku sendiri macam tak percaya yang aku dapat menjalankan tugas yang aku kurang gemar ni..
(unbelievable)..

Daripada peristiwa ini aku mula sedar bahawa tidak semestinya perkara yang kita tidak suka itu buruk bagi kita..
kerana aku banyak belajar daripada tugas-tugas seorang SU itu sendiri..
Banyak pengalaman dan pengetahuan yang aku dapat..

Jangan pernah takut untuk mencuba sesuatu yang baru.. yakin pada diri sendiri yang kita boleh hadapinya..
Sikap berani mencuba tu perlu ada.. jangan takut.. jika kesilapan yang kita lakukan buat kali pertama, belajarlah dari kesilapan itu untuk masa akan datang supaya kita dapat memperbaiki kelemahan diri kearah yang lebih baik..



Pesanan buat diri sendiri, sahabat-sahabat, adik-adik, kakak-kakak..
Manfaatkan alam universiti.. cungkil dan cari sebanyak mungkin softskill supaya kita dapat menimba pengalaman dan pengetahuan tentang sesuatu organisasi mahupun program..

Hidup itu indah apabila niat ikhlas kerana Allah.. kerja itu mudah dan tidak membebankan jika dilakukan hanya kerana Allah..

Terimalah apa jua takdir yang ditentukan Allah walaupun ia bukanlah seperti yang kita harapkan.. kerana Allah lebih mengetahui apa yang terbaik untuk kita berbanding diri kita sendiri yang begitu banyak kelemahan.

Segala perkongsian untuk sama-sama mengambil ibrah, maaf andai ada kesilapan dalam penulisan yang tak seberapa ini..
Diakhiri diari hari ini dengan Assalamualaikum..



#moga ALLAH redha


Friday, 11 September 2015

Diri Ini Insan Biasa

Assalamualaikum wbt..

Terasa rindu nak melakar sesuatu pada diari ini setelah sekian lama menyepi.. hampir sebulan lebih diari ini tersimpan kemas.. tiada niat untuk melupakan diari ini cuma diri semakin sibuk buat sementara waktu kerana ada cita-cita untuk mula menulis buku.. doakanlah agar impian ini tercapai tak lama lagi..hehe.. aamiin..



Alhamdulillah.. masa berlalu dengan begitu pantas.. sekarang aku telah pun menduduki tangga tahun dua dalam ijazah sarjana muda kejuruteraan elektrik.. harapan bermulanya sem baru ini, aku dapat meningkatkan pengetahuan aku dan terus cemerlang.. aamiin..

Pelbagai pengalaman dan cabaran hidup yang aku hadapi sepanjang di alam universiti ini.. Alhamdulillah semuanya membuatkan aku menjadi insan yang lebih kuat dan tabah..

Gembiranya aku dapat mengenali insan-insan yang sama-sama belajar di sini.. banyak yang aku pelajari daripada orang-orang di sekeliling aku.. terima kasih kepada insan-insan yang sudi berkawan dengan aku, walaupun aku hanyalah insan biasa..

Bermulanya sem baru, bermaksud bermulanya azam baru yang lebih baik dari sem sebelumnya.. Bagi aku azam dan semangat baru perlu ada supaya aku lebih bersemangat untuk belajar.. Azam tanpa usaha itu sia-sia.. Usaha dan sikap rajin perlu ada dalam diri supaya diri sentiasa consistent bersemangat dalam menimba ilmu..

Mulakan sem baru ini dengan bismillah dan niat belajar kerana Allah.. aku belajar dan menuntut ilmu di sini untuk menambahkan sebanyak mungkin ilmu dan mengecapi kejayaan yang cemerlang di dunia dan di akhirat.. aku ingin memberi kegembiraan dan berkongsi kejayaan dengan insan yang aku sayang (ibu dan ayahku).. supaya suatu hari nanti aku dapat meringankan beban mereka..
in shaa Allah.. aamiin..

Semoga hari ini lebih baik dari semalam untuk kita semua.. Semoga kita lebih dekat denganNya..



Assalamualaikum...

Wednesday, 8 July 2015

Cherita Hari Ini

Assalamualaikum:)

Rasa macam lama sangat tak kongsi cerita dekat sini sejak balik rumah ni..hehehe..
Maklumlah sibuk bercuti..
Hari ni aku just nak kongsi satu cerita yang aku baru terbaca pagi tadi.. cerita ni bagi aku banyak bagi manfaat dan pengajaran terutamanya kepada kita ni yang suka sangat bersangka buruk kepada orang.. tambahan pula kalau kita nampak sesuatu yang buruk di depan mata.. kita menghukum seseorang sebelum kita menyiasat kesahihannya terlebih dahulu..
jom sama-sama ambik pengajaran dengan cerita yang aku nak kongsi ni..



Aku memandu kereta menuju ke rumah dengan di temani ayah tercinta.. lampu isyarat bertukar warna kepada merah, aku mendengus perlahan kerana tidak sempat melepasi lampu isyarat tersebut.. aku dan ayah terdengar bunyi muzik rock yang terlalu kuat datang dari belakang kereta kami lalu berhenti di sebelah kereta yang ku pandu..
Aku dan ayah menoleh melihat pemuda yang memandu kereta dengan memasang muzik yang membingitkan telinga itu.. aku berasa geram dan marah dengan pemuda itu.. pemuda itu memakai jubah dan serban tetapi membuat orang disekelilingnya marah dan sakit hati dengan muzik yang kuat dipasang olehnya itu.. banyak kereta dan motosikal yang membunyikan hon kepadanya.. tetapi dia seolah-olah tidak mempedulikannya..
Lampu isyarat telah bertukar ke warna hijau.. aku memandu dengan tidak begitu laju supaya kenderaan yang memasang muzik membingitkan itu bergerak terlebih dahulu.. aku marah dan memaki pemuda tersebut dengan sikapnya yang tidak melambangkan fizikalnya yang memakai jubah itu.. aku berkata kepada ayahku, 

"Itulah pemuda zaman sekarang, luaran yang baik tidak bermakna perwatakannya juga baik.. pemuda itu memburukkan lagi imej orang yang berjubah dan berserban".

 Ayah tersenyum mendengar keluhan ku lalu berkata,

 "Pergilah kamu menegur pemuda itu atas kesalahannya ".

 Aku pon mengambil keputusan untuk mengekori kereta pemuda itu dengan tujuan untuk menegurnya. Kereta pemuda itu berhenti di stesen minyak. aku memandang sahaja lelaki itu. Aku melihat dia membeli majalah lalu keluar menuju ke keretanya.. Aku keluar dari keretaku untuk menegur pemuda itu sambil berkata di dalam hati

 'mesti pemuda itu membeli majalah yang bukan-bukan'

Aku pergi ke arahnya dengan muka yang merah kerana menahan marah. Aku segera menahan pintu kereta pemuda itu daripada tertutup lalu aku menegurnya kerana memasang muzik yang mengganggu ketenteraman orang sekeliling.. aku memandang majalah yang dibeli oleh pemuda itu tadi. rupanya sangkaan ku salah sama sekali. pemuda itu membeli majalah islamik.
Dia memandangku kehairanan.. dia mengambil sebuah buku dan pen lalu menulis sesuatu diatasnya.. aku menbacanya dan air muka ku terus berubah

 "Astagfirullah halazim.. apa yang aku dah buat ni "..

 di atas buku tersebut dia menyatakan

 'maaf saudara kerana saya seorang yang pekak dan bisu. Apa yang ingin saudara sampaikan?'.. 

Aku mengambil pen dan menulis sesuatu untuk membuatnya faham apa yang ingin disampaikan olehku

 'Saudara sebenarnya saya datang kerana ingin menegur saudara.. saudara memasang muzik yang sangat kuat sehingga mengganggu orang di sekeliling saudara..' 

 Lelaki tersebut mambalas

 'saya mohon maaf. saya tidak menyedari kesilapan saya itu kerana saya tidak mendengarnya.. bolehkah saudara menolong saya mematikan muzik tersebut? kerana saya tidak pernah menggunakannya.. kereta ini kereta abang saya..'.. 

aku tersenyum kepadanya lalu membantunya menghentikan muzik tersebut.. dia berterima kasih kepada ku.. kami bersalaman dan dia meminta diri untuk meneruskan perjalanannya..
Aku memasuki kereta ku dan memulakan perjalanan untuk pulang ke rumah.. ayah memandang ku yang terdiam sejak tadi.. ayah mengeluarkan kata-katanya 

 "Apa yang telah terjadi?"..

 aku menjawab pertanyaannya 

"Aku menyesali perbuatan ku yang cepat bersangka buruk pada orang lain"..




Betapa lemahnya kita sebagai seorang manusia.. kita tak terlepas dari melakukan dosa.. sama-sama kita ambik pengajaran dari cerita tadi.. cerita ni aku baca dari sebuah buku, dan aku tulis semula dalam blog aku untuk dijadikan pengajaran bersama.. cerita yang aku cerita dalam blog ni dah pon aku olah sikit-sikit supaya senang difahami dan tak terlalu panjang untuk aku taip.hehe.

Nasihat aku, sama-sama lah kita buang sikap kita yang selalu bersangka buruk pada orang lain.. mungkin orang yang kita bersangka buruk itu lebih mulia dari diri kita sendiri..
and rajin-rajinlah kita membaca sesuatu yang bermanfaat.. insyaAllah kita dapat mendidik diri kita ke arah yang lebih baik:)


Thanks for reading..
Assalamualaikum
 
  

Tuesday, 23 June 2015

Cetusan Kasih Sayang Ilahi




Assalamualaikum

Alhamdulillah atas segala nikmat yang Allah pinjamkan kepada kita hingga hari ini. Lama betul rasanya aku tak buka blog ni. Insyaallah kali ni aku nak kongsi satu cerita yang aku harap dapat memberi semangat kepada sesiapa sahaja diluar sana untuk berubah ke arah kebaikan.

Banyak sangat kemungkaran yang kita nampak dengan mata kepala kita sendiri sekarang ni. Yang kita tak nampak semestinya lagi banyak kan? Tambahan pulak kita sekarang diberikan segala kemudahan termasuklah teknologi yang kita guna sekarang  contohnya  phone, laptop, tv dan banyak lagi. Dengan dihidangkan pula dengan pelbagai apps seperti whasapp, weechat, insta, facebook, twitter dan juga blogger. Tinggal diri kita sendiri ja yang penentunya, sama ada ia digunakkan ke arah kebaikan or kemungkaran.

Jom sasa-sama kita hayati cerita yang aku nak kongsi dengan hampa semua.. Cerita ni bagi aku dapat bagi aku semangat dan pengajaran untuk terus tabah dalam menghadapi dugaan hidup di dunia ni.. 

Aku seorang perempuan yang baru ingin berubah ke arah yang lebih baik untuk ku.. selepas aku mendapat pendidikan di sekolah agama, banyak yang aku pelajari untuk lebih dekatkan diri padaNya. Aku mula mengubah diri ku dengan cara aku berpakaian. Aku cuba consistent untuk menutup aurat dan cuba untuk menjaga batas pergaulan antara lelaki dan perempuan. Kalau nak cakap aku tak da minat dekat someone memang tipu la kan? Ahahahah sebab tu memang lumrah kita sebagai manusia.

Lepas aku sambung pengajian aku ke peringkat seterusnya, aku mula untuk consistent memakai tudung labuh.. walaupon bukan tudung bulat, just tudung bawal bidang 60 pon ok kan? Asalkan kita dah melabuhkannya sehingga menutupi dada. Banyak jugak dugaan yang aku lalui sebab aku bukanlah dari keluarga totally bertudung labuh. Ibu dan ayah aku biasa-biasa ja tapi aku bersyukur sebab mereka still mendidik kami adik beradik untuk tidak tinggal solat, posa penuh, tutup aurat..

Masa berlalu begitu cepat sehinggalah aku berjaya menjejakkan kaki ke bumi university. Di sini lagi banyak dugaan yang aku kena hadapi. Aku kena sentiasa kuat supaya tidak mudah terpengaruh dengan budaya yang negative.aku bersyukur sebab aku dikelilingi dengan sahabat-sahabat yang sentiasa menasihati dan mengingati aku kepada Allah.

Satu hari, ada seorang ajnabi yang menghantar mesej kepada ku. Aku membalas pertanyaan nya seperti mana aku membalas mesej kawan-kawan lelaki ku yang lain. Walau pon aku tak begitu kenal dengan dia waktu tu, tapi kami macam dah kenal lama. “mungkin aku jenis yang mudah mesra dengan semua orang kot, sebabnya aku nak semua orang selesa dengan aku”. Tapi makin lama, makin kerap pulak mesej aku dengan dia. Dah berhenti mesej tukar pulak pada ber’whasapp’.. makin kerap lagi kami berhubung dan berkongsi cerita. Aku mula selesa dengan si dia. Hinggalah satu hari, aku tertunggu-tunggu mesej dari dia. Astagfirullah halazim.. ni ka aku? Aku yang dulu ialah seorang muslimah yang betul-betul menjaga hati.. tapi sekarang.. terdetik dihatiku perasaan yang kurang senang..gelisah.. tiba-tiba azan asar berkumandang.. aku menyegerakan solat ku.. selepas solat aku memohon petunjuk dari Allah supaya tidak tercicir dari jalan yang benar. Supaya Allah sentiasa membimbing hati ku.. supaya aku sentiasa kuat untuk menghadapi segala dugaan yang Allah beri kepada ku.. aku mula sedar Allah memberi dugaan yang  besar kepada ku ketika ini, iaitu dugaan hati.. ramai sangat orang yang mudah tewas dengan CINTA. Adakah aku pon tergolong dalam kalangan mereka??? 

Aku mula berfikir.. apa yang patut aku buat.. kami dah pun luah perasaan masing-masing.. kami sama-sama suka antara satu sama lain.. memang perasaan tu kita tak boleh halang, tapi sanggup ke aku kejar cinta manusia tapi Allah murka pada aku… aku tak sanggup kehilangan cinta yang paling agung (Cinta Allah)..  panjang aku berfikir, sebab keputusan itu ditangan aku.. tinggal aku ja untuk melaksanakannya.. sama ada aku memilih cinta manusia ataupon cinta Allah.. aku tak nafikan memang susah untuk melupakan atau hilangkan rasa cinta kita pada orang yang kita kasihi.. sebab tu kalau perasaan tu timbul sebelum tibanya waktu yang sesuai, baik hapuskan cepat-cepat.. sebab bila dah disemai dan dibaja lama-lama, pasti perit untuk lupakannya..

Aku masih lagi berhubung dengan si dia.. di samping, aku masih berfikir solution yang baik untuk menerangkan sesuatu yang penting kepada dia.. (sesuatu yang penting tu, keputusan aku la.. keputusan aku, aku lebih memerlukan cinta Allah daripada cinta manusia..).. aku taknak lukakan hati sapa-sapa.. walaupon keputusan yang akan aku beritahu pada dia akan menyebabkan dia sedih, biarlah kesedihan itu mengundang ingatannya kepada Allah.. Hakikatnya, hati aku berat sangat untuk melepaskan orang yang aku suka, tapi inilah yang terbaik demi mengelakkan ‘zina hati’ di antara kami.. aku berpegang pada kata-kata “kalau ingin berubah, tiada istilah terlambat bagi kita.. kalau kita rasa kita nak berubah ke arah yang lebih baik, tanamkan kekuatan dan terus berubah.. biarlah apa orang kata sebab Allah ja yang mengetahui isi hati kita.. biar manusia kutuk, tapi mulia di sisi Allah”

Satu hari aku tekad dengan keputusan aku itu. Aku mendapat kekuatan kata-kata nasihat dari kawan-kawan dan family. Aku tekad dengan keputusan aku, sebab aku yakin dengan Allah.. kalau dia betul-betul jodoh aku, Allah pasti akan jaga dia untuk aku.. aku mula mengarang ayat untuk menerangkan keputusan aku kepada dia.. aku berdoa agar dia faham maksud mesej yang aku kirimkan dan menerima keputusan aku dengan baik.

“Salam. Saya dah sampaikan salam awak pada ayah dan ibu saya. Ayah dan ibu saya nasihatkan saya suruh berkawan ja dulu. Bila dah habis belajar nanti baru la fikir hal kawen. Ayah cakap berkawan boleh, tapi jangan janji apa-apa pada sapa-sapa pon sebab kita tak tahu jodoh kita dengan sapa nanti. Ibu cakap kawan memang tak salah.. kawan la biasa-biasa dulu.. jangan berharap pada seseorang.. belum tentu dia jodoh kita.. setakat kawan takpa, jaga diri kita, jangan leka.. belajar dulu sampai capai cita-cita.. bila saya fikir balik betul cakap ibu dan ayah, saya tak boleh berharap sangat pada sesuatu yang belum pasti. Bukan bermakna saya tak percayakan awak.. tapi ketentuan Allah tu kita tak tahu kan.. mungkin salah saya sebab terlalu awal saya berterus terang tentang perasaan saya.. saya nak serahkan semuanya pada Allah, sebab Allah lah yang lebih mengetahui segalanya. Kita sama-sama belajar dulu.. kalau awak betul-betul bersedia nanti, carilah saya.. saya tunggu awak.. saya harap sangat Allah pelihara perasaan saya kalau betul la awak jodoh saya.. tapi kalau ada orang yang lebih baik dari saya sukakan awak, awak buatla istikharah dulu.. sebab mungkin juga orang tu jodoh awak.. jangan fikirkan saya.. kalau saya sedih pon, insyaallah tak lama.. saya redha dengan apa pon ketentuan Allah.. awak mesej la saya bila ada hal penting ja ok? Saya taknak terlalu suka pada awak, sampai saya akan rasa sangat sedih satu hari nanti jika kita tak da jodoh.. saya minta maaf andai saya ada salah silap pada awak.. Assalamualaikum..”

Send…..

Tak berapa lama lepas tu, dia is typing…. (aku tiba-tiba gelisah.. macam-macam yang aku fikir.. tiba-tiba nak marah pulak dekat whasapp ni, kenapala kalau tengah typing pon nak bagitau..)

Aku membaca mesej yang aku dapat  dengan perlahan-lahan

“Cerita yang membuatkan saya sedih pada awal cuti sem ni,huhu.. saya pon tak tau nak cakap apa kat awak sebab saya dah boleh agak apa yang parents awak akan bagitau.. betol apa yang mereka cakap tu, lebih-lebih lagi awak ni anak sulung.. besar tanggungjawab awak nanti sebab awak kena bantu parents besarkan adik-adik awak.. saya redha dengan keputusan awak ni, mungkin ni cara yang terbaik buat kita.. andai kata ada jodoh kita berdua, saya bersyukur sangat.. kalau awak niat nak pakai purdah, mungkin nilah pilihan yang sesuai sebab awak jarang diganggu lelaki selepas ni.. ingat pesan saya tau, jangan suka merajuk sangat.. jangan jadi terlalu emotional sangat.. be a best muslimah for your husband.. pandai-pandai la awak jaga diri lepas ni, ingat la untuk sentiasa tanya khabar parents sebab merekalah yang terbaik untuk awak sekarang ni.. tapi saya akan sentiasa sukakan awak walaupon awak terpaksa lupakan saya untuk sementara..Walaupon keputusan ni membuatkan saya sedikit sedih, saya akan cuba yang terbaik untuk kebaikan diri awak.. saya tak ada hal penting pon untuk berwhasapp ngan awak..Cuma kadang-kadang saya ingin sangat tanya kabar awak.. kalau awak ada masalah apa-apa selepas ni, janganlah takot nak minta saya bantu selagi tak langgar hukum agama.. kalau boleh insyaallah saya akan bantu sebaik mungkin.. banyak benda saya nak berkongsi dengan awak sebenarnya, tapi mungkin dah tak boleh kot.. mungkin cuti saya akan menjadi semakin sunyi selepas ni kan.. taktau la tu..harap awak tak lupakan saya lagi.. bye-bye awak (sebak).. Waalaikumsalam..”

Tiba-tiba air mata ku mengalir tanpa aku mintak pon.. aku tak suruh pon hang keluar wahai air mata.. tapi tipu lah kalau aku cakap yang aku tak sedih.. aku memang sangat sedih, tapi hidup ni tetap kena teruskan kannn… so senyum sikit:’)

Mulai saat ni, aku tekad.. aku nak lebih menjaga diri aku.. aku nak jauhi bermesej dengan ajnabi.. biarlah ia menjadi pengajaran untuk aku dimasa depan..
Moga hidayah Allah sentiasa menjadi milik kita bersama:’)


Aku menangis mendengar cerita ni.. aku nak kongsi dengan blog kesayangan aku  supaya orang lain pon dapat kekuatan dan pengajaran dari kisah ni.. bukan senang nak lakukan benda yang betul lepas kita dah buat banyak kesalahan.. kan3..

Hehehe.. mungkin setakat ni ja coretan aku kali ni.. nak pi tolong ibu masak makanan untuk berbuka sat.. daaaaaa…


Assalamualaikum;)

Monday, 8 June 2015

BISIKAN HIDAYAH





Hari demi hari berlalu tanpa aku sedari..
Alhamdulillah, Allah sentiasa membantuku untuk menjadi seseorang yang lebih kuat..

Satu hari, aku sedikit terkejut apabila ada seseorang yang hadir dalam hidupku mengungkapkan hajatnya kepada ku..

“Kalau saya suruh awak buat satu benda ni, tapi saya tak tau la awak sanggup ke tak.
Tapi benda ni kena slow-slow la, benda tu nampak senang je. Tapi mungkin susah jugak bagi sesetengah orang.
Tapi jangan fikir saya tak boleh terima awak yang sekarang.
Saya just inginkan yang lagi baik untuk awak dan saya walaupun saya kurang dalam sesetengah perkara.
Kalau awak sanggup, saya sangat suka.  Sangat-sangat bersyukur, tapi depends on awak la. Sebab benda ni kena slow-slow buat la, kalau boleh start awal sem depan. Kalau awak sanggup terima tawaran saya ni.
Kena bismillah dulu.
Sanggup tak awak pakai purdah/niqab?
Sory kalau pilihan saya berat untuk awak”

Tiba-tiba aku terdiam dan fikiran ku lantas berfikir..
Aku mengaku pernah suatu ketika dulu, aku berkeinginan untuk memakai purdah/niqab.. tapi aku belum cukup bersedia.. aku inginkan perubahan ke arah yang lebih baik sedikit demi sedikit sebab aku nak consistent dengan perubahan ini. Aku taknak perubahan yang begitu drastic dalam hidup aku sebab aku tahu aku belum cukup kuat.

Tapi pertanyaan ini, membuat aku berfikir sejenak tentang keinginan ku suatu ketika dulu. Sudah begitu lama aku bagi masa pada diri aku untuk berfikir sehinggakan aku hampir lupa dengan keinginan ku itu.. sekarang Allah hadirkan seseorang yang berharap benda yang sama dengan keinginan ku dulu.. Adakah ini satu kebetulan? Adakah inilah masa yang aku tunggu-tunggu selama ini? Aku berfikir dan terus berfikir…..

Aku mengambil keputusan untuk bertanyakan pendapat sahabat-sahabat dan senior-senior yang berpurdah/berniqab untuk menceritakan pengalaman di samping memberi semangat padaku. Aku bersyukur kerana dengan kongsian daripada mereka, aku menjadi lebih yakin dan tekad dengan keputusan yang aku buat nanti. Aku mengira bilangan hari untuk pulang ke rumah dan berkongsi cerita dengan ibu tercinta. Aku ingin menanyakan pendapat ibu dan pandangan ibu tentang keputusan yang akan aku buat nanti. Hopefully, family aku menyokong dan sentiasa memberi semangat pada aku :)

Aku taknak keputusan yang aku buat disebabkan orang lain.. sebab orang yang suruh.. tapi aku nak keputusan aku ini memang dari diri aku sendiri.. lillahi taala.. hanya kerana Allah.. kerana aku ingin menjaga diri aku.. kerana aku ingin lebih dekat padanya.. supaya aku lebih malu melakukan dosa..
 
Mungkin ini hadiah dari Allah kepada ku sempena bulan Ramadhan yang bakal menjelma tak lama lagi :) Terima kasih Ya Allah :’)

Akhir kalam, selamat menyambut kedatangan Ramadhan pada tahun ini. Moga Ramadhan kali ini menjadi bulan terbaik dalam hidup kita. Jangan lepaskan peluang keemasan ini untuk mempraktikkan amalan dan memperbanyakkan amalan-amalan sunnah yang bakal menjadi saham akhirat kita satu hari nanti.. Insyaallah :)



Assalamualaikum
~11:17am
~09/06/15
~nhj:)
 

Saturday, 6 June 2015

BUATMU SAHABAT:')





Aku seorang yang lemah..
Tanpa sahabat disisi, yang membantu aku, siapalah aku disini..
Semakin lama aku hidup, semakin banyak dan besar dugaan yang aku perlu lalui..
Aku akui setiap manusia tak akan terlepas dari ujian dari Allah..
Walaupun orang memandang aku dengan penuh keistimewaan..
Penuh dengan kelebihan..
Penuh dengan nikmat..
Tapi disebalik semua itu hadirnya ujian yang perlu aku lalui..
Ujian yang kadang kala hanya aku yang rasai..
Aku lebih selesa berkongsi kesedihan ku dengan Allah sebab dialah sebaik-baik penolong..
Aku tidak bermaksud untuk berahsia dengan orang-orang disekelilingku, yang aku sayangi
Aku taknak orang lain memikirkan dan risau dengan masalah yang aku hadapi..
Aku tak nak bebankan orang lain..
Bagi aku ini masalah yang allah bagi khas untuk aku, so apa-apa pun aku harus selesaikan dengan cara yang terbaik..
Aku akan mintak bantuan dan pandangan dari sahabat-sahabat ku jika aku betul-betul buntu untuk menyelesaikan masalah yang aku hadapi..
Maafkan aku andai aku pernah mengguris perasaan orang disekeliling ku terutamanya sahabat yang aku sayangi..
Aku tidak berniat untuk menyakiti tapi aku nak menjaga hati sahabat..
Biar aku sakit, sebab aku mampu untuk ubati luka pada diri aku..
Aku taknak orang yang aku sayang sakit, sebab aku tahu aku tak mampu untuk mengubatinya..
Inilah aku..
Dengan ujian yang allah berikan ini, aku harap aku akan menjadi seorang yang lebih tabah dan kuat..
Aku harap aku dapat berubah ke arah yang lebih baik..
Aku redha dengan apa yang telah berlaku..
Hidup perlu diteruskan..
Aku yakin dan sangat yakin Allah pasti membantu aku..
Allah lebih mengetahui apa yang terbaik untuk aku..
Kalau apa yang aku hajat itu yang terbaik, insyaallah Allah bantu untuk mempermudahkan segala urusan..
Jika apa yang aku hajatkan itu bukan untukku, aku redha, sebab aku yakin pasti ada yang lebih baik yang Allah akan berikan pada aku..


~always smile, even it is hard for you:’)
~nhj:)